Sakit Saat Buang Air Kecil pada Pria: Penyebab, Gejala, dan Perawatan

Sakit saat buang air kecil pada pria – Sakit saat buang air kecil, juga dikenal sebagai disuria, adalah masalah umum yang memengaruhi banyak pria. Kondisi ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, mulai dari infeksi saluran kemih (ISK) hingga kondisi medis yang lebih serius.

Mengetahui penyebab dan gejala disuria sangat penting untuk mendapatkan perawatan yang tepat dan mencegah komplikasi lebih lanjut.

Penyebab Sakit Saat Buang Air Kecil pada Pria

Rasa sakit atau ketidaknyamanan saat buang air kecil, yang secara medis dikenal sebagai disuria, dapat menjadi gejala kondisi yang mendasarinya. Pada pria, penyebab umum disuria meliputi:

Infeksi Saluran Kemih (ISK)

ISK adalah infeksi pada saluran kemih, termasuk kandung kemih, uretra, atau ginjal. Bakteri, seperti Escherichia coli, biasanya menjadi penyebab ISK. Gejala ISK pada pria dapat meliputi rasa sakit saat buang air kecil, sering buang air kecil, dan urin keruh atau berdarah.

Uretritis

Uretritis adalah peradangan pada uretra, saluran yang membawa urin dari kandung kemih ke luar tubuh. Uretritis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus, seperti klamidia atau gonore. Gejala uretritis pada pria dapat meliputi rasa sakit saat buang air kecil, keluarnya cairan dari penis, dan gatal atau iritasi pada uretra.

Prostatitis

Prostatitis adalah peradangan pada kelenjar prostat. Kelenjar prostat adalah kelenjar kecil yang menghasilkan cairan yang merupakan bagian dari air mani. Prostatitis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus, atau dapat berkembang tanpa adanya infeksi (prostatitis non-bakteri). Gejala prostatitis pada pria dapat meliputi rasa sakit saat buang air kecil, nyeri panggul atau perineum, dan kesulitan buang air kecil.

Penyebab Lain

Penyebab lain sakit saat buang air kecil pada pria dapat meliputi:

  • Batu ginjal
  • Penyakit Peyronie
  • Reaksi alergi terhadap produk kebersihan pribadi
  • Penggunaan kateter

Gejala Terkait

Sakit saat buang air kecil pada pria dapat disertai dengan berbagai gejala lain, tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Gejala umum yang terkait dengan kondisi ini meliputi:

Sering Buang Air Kecil

Peningkatan frekuensi buang air kecil, terutama pada malam hari, dapat mengindikasikan infeksi atau iritasi saluran kemih.

Nyeri

Nyeri saat buang air kecil dapat berkisar dari ringan hingga berat dan dapat dirasakan di uretra, kandung kemih, atau area panggul.

Rasa Terbakar

Rasa terbakar atau menyengat saat buang air kecil dapat menunjukkan peradangan atau iritasi pada saluran kemih.

Gejala Lain

Dalam beberapa kasus, sakit saat buang air kecil dapat disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Demam dan menggigil (mengindikasikan infeksi)
  • Sakit punggung atau panggul
  • Rasa tidak nyaman atau nyeri saat berhubungan seksual
  • Keluarnya cairan dari uretra
  • Perubahan warna atau bau urine

Diagnosis dan Pemeriksaan

Diagnosis sakit saat buang air kecil pada pria biasanya melibatkan kombinasi tes dan pemeriksaan.

Tes Urine

Tes urine memeriksa keberadaan infeksi, darah, atau zat lain yang tidak normal dalam urine. Ini membantu mengidentifikasi penyebab yang mendasarinya, seperti infeksi saluran kemih atau batu ginjal.

Pemeriksaan Fisik

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik pada area genital dan perut untuk memeriksa adanya pembengkakan, kemerahan, atau nyeri. Pemeriksaan prostat juga dapat dilakukan untuk mendeteksi pembesaran atau infeksi.

Sistoskopi

Sistoskopi adalah prosedur yang melibatkan penggunaan kamera kecil yang dimasukkan ke dalam uretra untuk memeriksa bagian dalam kandung kemih dan uretra. Ini membantu mengidentifikasi kelainan, seperti penyempitan atau pertumbuhan.

Pemeriksaan Pencitraan

Dalam beberapa kasus, pemeriksaan pencitraan, seperti USG, dapat digunakan untuk memvisualisasikan saluran kemih dan mencari kelainan struktural, seperti batu ginjal atau pembesaran prostat.

Pilihan Perawatan

Infeksi saluran kemih (ISK) pada pria dapat diobati dengan berbagai pilihan perawatan, tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan kondisi kesehatan individu.

Berikut adalah beberapa opsi perawatan yang umum digunakan:

Antibiotik, Sakit saat buang air kecil pada pria

Antibiotik adalah pengobatan lini pertama untuk ISK. Obat-obatan ini bekerja dengan membunuh bakteri penyebab infeksi. Jenis antibiotik yang diresepkan akan tergantung pada jenis bakteri yang menyebabkan infeksi.

Obat Penghilang Rasa Sakit

Obat penghilang rasa sakit dapat digunakan untuk meredakan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang terkait dengan ISK. Obat-obatan ini tidak menyembuhkan infeksi, tetapi dapat membantu membuat pasien merasa lebih nyaman.

Pembedahan

Dalam kasus yang jarang terjadi, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengobati ISK. Hal ini biasanya terjadi ketika infeksi parah atau tidak merespons pengobatan lain.

Perawatan Alternatif

Selain perawatan medis konvensional, beberapa perawatan alternatif juga dapat membantu meredakan gejala ISK. Ini termasuk:

  • Mandi air hangat
  • Minum banyak cairan
  • Mengonsumsi cranberry atau jus cranberry

Ulasan Penutup

Disuria dapat menjadi masalah yang tidak nyaman dan menyakitkan, tetapi dapat dikelola dan diobati dengan tepat. Dengan mengikuti tips pencegahan, mengelola gejala, dan mencari perhatian medis saat diperlukan, pria dapat mengurangi risiko mengalami kondisi ini dan menjaga kesehatan saluran kemih mereka.

Pertanyaan yang Sering Muncul

Apakah disuria selalu disebabkan oleh infeksi?

Tidak, disuria dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk ISK, masalah prostat, dan kondisi medis lainnya.

Apa saja gejala umum disuria?

Gejala umum disuria meliputi sering buang air kecil, nyeri saat buang air kecil, rasa terbakar, dan urine keruh atau berdarah.

Kapan saya harus mencari perhatian medis untuk disuria?

Anda harus mencari perhatian medis segera jika mengalami demam, menggigil, nyeri punggung bawah, atau gejala disuria yang memburuk.

Leave a Comment